Wednesday, 18 January 2017

Mr Viralicious

Sayu : Aku tidak bunuh anak ku dia itu perompak .. Ibu ini tikam anak nya 28 kali sehingga maut (6Gambar)

" Aku tidak membunuh anak ku ..tetapi aku membunuh perompok itu yang cuba merompak rumah ku " - P.Juliana 
Seganas ganas ganas harimau sumatera tidak lah membunuh dan memakan anaknya sendiri,namun tidak dengan Pretty Juliana 32 yang membunuh anak kandungnya yang berusia 2 tahun 6 bulan dengan dua puluh lapan tikaman di bagian badan termasuk satu tikaman panjang di bagian perut,hingga mengakibatkan usus kanak kanak malang berkenan terbuarai.
Kejadian mengerikan itu berlaku dirumah abang kandung sendiri sutan 39 di jalan deli tua melayu deli medan ahad 15/17 kelmarin.
Pembunuhan itu pada awalnya disedari oleh anak sutan, jafa 10 dan radit 8 yang berlari keular rumah menjerit dan menangis meminta tolong pada ibunya dewi.
Ketika ditanya kedua anak berkenan hanya menunjukkan kata isyarat menunjuk kerumah mereka karena ketakutan.




Dewi Melisa 30 yang dalam perasaan ingin tahun terus masuk kerumah dan mendapati Muhammad Altahir anak adik suaminya itu sudah meninggal dengan keadaan usus terburai,manakala ibunya Juliana berada disamping mayat mangsa dengan memegang dua pisau dapur berlumuran darah.
Melihat kejadian itu dewi kemudian minta tolong kepada warga sekitar,dan segera dimaklumkan kepada pihak polis.
Menurut siasatan awal Pretty Juliana mengalami gangguan jiwa seperti halusinasi,ketika ditanya mengenai pembunuhan, Juliana berkata dia tidak membunuh anaknya akan tetapi membunuh seorang lelaki yang cuba merompak rumah yang didudukinya.
Sementara menurut keterangan sutan,adiknya Pretty Juliana sudah lama tinggal bersamanya,sebelum menikah lagi mereka sudah duduk satu bumbung rumah,tapi semenjak menikah Juliana dibawa suaminya kebatam namun datang semula ke medan karena ditinggalkan oleh suaminya setahun lalu.
“Ketika kejadian saya tak ada dirumah,saya beli nasi,tak sangka dia sanggup berbuat demikian,saya percaya ada sesuatu yang menganggau pikirannya ” katanya pada pemberita ketika dihubungi.
Penuturan yang sama juga di katakan oleh isteri sutan,semenjak adik suaminya  itu berpisah dengan suami,Juliana didapi menjadi seorang yang pendiam dan kerapkali menampakkan perilaku seperti orang tertekan.
Di sisi lain sutan dan isteri berkata bahwa adik kesayangan mereka itu mengidap penyakit kanser.
“Dia steres karena di tinggal suami dan mengidap penyakit kanser,kami sudah berusaha mengobatinya tapi dia tidak pernah berubah katanya.
Kepala Unit Reserse Kriminal Kepolisian SektorDelitua, Iptu M Rian membenarkan kejadian dan pihaknya sudah membawa ibu mangsa  kehospital untuk pemeriksaan mental. Credit Eberita

via CeritaGempakKomuniti
Read More
Mr Viralicious

10 jahitan di dahi akibat dicakar monyet


BATU CAVES - Seorang bayi berusia dua bulan cedera di dahi dan leher akibat dicakar monyet yang menceroboh masuk ke kediamannya, Jumaat lalu. 

Dalam kejadian jam 8.30 pagi itu, mangsa yang cedera menerima 10 jahitan di dahi dan kini masih trauma dengan kejadian itu. 

"Anak saya digigit atau dicakar oleh monyet ganas pada hari Jumaat lepas. Terus bawa pergi ke hospital dan masuk dewan bedah untuk buat cucian dan jahit lukanya serta ditahan di wad selama semalam. 

"Alhamdulillah anak sudah aktif seperti sediakala. Saya dan isteri masih trauma dengan kejadian yang berlaku," kata bapa mangsa. 

Mangsa turut dicakar di belakang lehernya | Foto - Netizen

Mangsa yang berusia dua bulan cedera di dahi akibat dicakar monyet | Foto - Netizen

Mangsa menerima 10 jahitan di dahi | Foto - Netizen

Suspek | Foto - Netizen
Sebelum kejadian itu, mangsa ditinggalkan di ruang tamu depan telvisyen dengan tingkap terbuka. Sementara ibunya berada di dapur.

Tiba-tiba si ibu mendengar anaknya menjerit lalu bergegas mendapatkannya dan terkejut bila mendapati dahi mangsa terkoyak dan dipenuhi darah dalam masa sama melihat seekor monyet sedang berlari keluar dari tingkap.

"Sekarang anak trauma. Tidur pun menjerit," kata bapanya. 

Justeru beliau menasihatkan penduduk di kawasan pangsapuri tersebut berhati-hati dan periksa keadaan luar sebelum membuka tingkap. - The Reporter
Read More
Mr Viralicious

Benarkah kad debit (paywave) kita mudah digodam menggunakan aplikasi dalam smartphone?


PUTRAJAYA - Netizen sekali lagi dikejutkan dengan viralnya inforgrafik yang mendakwa bahawa maklumat kad debit yang mempunyai fungsi 'Paywave' mudah dicuri tanpa pengetahuan pemiliknya.

Menurut sumber, aplikasi tersebut mudah didapati di Playstore (Android) atau App Store (iOS). Namun sejauh manakah kebenaran dakwaan tersebut?  


Sebelum itu, infografik tersebut menegaskan bahawa penjenayah boleh menggunakan aplikasi tersebut dengan hanya mendekatkan telefon pintar dengan kad bank pada jarak 1-5 meter. 

"Alat pembaca gelombang radio boleh menyimpan transaksi sekitar RM300 sehingga RM1,500 tanpa memerlukan internet. Data kad bank yang diperolehi dari mangsa akan digunakan untuk aktiviti pemalsuan kad bank dan transaksi tanpa kebenaran," kata sumber. 


Posted by Hajar Majid on Tuesday, 17 January 2017

Bagi mengelakkan maklumat kad debit dicuri, netizen disarankan membeli sarung kad anti gelombang radio yang boleh didapati di pasaran dengan harga RM10-RM30 setiap satu atau membalut kad dengan kertas aluminium bagi mengelakkan gelombang radio berkenaan terpancar.

Aplikasi yang didakwa mampu mengimbas maklumat penting dalam kad debit (paywave) | Foto - Netizen
Sekali lagi, benarkah dakwaan itu?

Lapor Amanz, tidak dinafikan aplikasi itu boleh mengimbas kad debit dan mendapatkan maklumat di dalamnya seperti:

  1. Nombor kad debit/kredit
  2. Tarikh luput kad
  3. Transaksi terkini (tempoh dua minggu)
  4. Log yang dipenuhi dengan kod unik

Meskipun aplikasi tersebut mampu mendapatkan maklumat nombor kad debit dan tarikh luputnya, harus diingatkan bahawa, setiap pembayaran online memerlukan tiga maklumat penting iaitu nombor kad debit/kredit, tarikh luput kad dan nombor CVV yang tertera di belakang kad.

Foto - Amanz
Aplikasi tersebut tidak mampu memperolehi nombor CVV dan masih ada kemungkinan untuk diteka di bawah 999 kali. Tetapi umum tahu percubaan memasukkan nombor CCV sebanyak 3 atau 5 kali hanya akan menyebabkan kad debit/kredit disekat dan anda perlu menghubungi pihak bank untuk membatalkan sekatan itu.

Foto - Amanz
Selain itu, aplikasi tersebut memerlukan penggunanya meletakkan kad betul-betul di belakang telefon bagi mendapatkan maklumat kad tersebut, sekali gus menafikan dakwaan kononnya penjenayah boleh mencuri maklumat kad debit/kredit dalam jarak 1-5 meter.

Selain itu juga, kebanyakan transaksi pembayaran online juga memerlukan penggunanya memasukkan kod yang dihantar ke telefon sebelum mengesahkan suatu transaksi.

Setiap transaksi juga akan dimaklumkan melalui SMS dan jika kad debit digunakan diluar pengetahuan, pengguna boleh segera menghubungi pihak bank bagi memaklumkan perkara tersebut.

Penjelasan dari Amanz sudah cukup membukti bahawa kad debit (paywave) yang dimiliki oleh semua pengguna adalah selamat. Jadi, usah percaya akan penyebaran informasi yang tidak sahih. Melainkan anda telah mencubanya sendiri. - The Reporter
Read More
Mr Viralicious

Sayu : Gadis ini dibakar ibu hidup-hidup akibat kahwin tanpa restu .. ini hukuman untuk ibu nya yang kejam itu (8Gambar)

Lahore : wanita yang membakar anak perempuannya hingga mati kerana berkahwin dengan lelaki pilihan sendiri, dijatuhi hukuman mati hari ini.
Zeenat Bibi, 16, disimbah dengan minyak tanah oleh ibu dengan bantuan abangnya sebelum dibakar Jun lalu, di Lahore, seminggu selepas dia berkahwin lari dengan mekanik motosikal, Hassan Khan, 20.
Menurut pendakwa raya, Mian Mohammad Tufail, hakim mahkamah anti keganasan di sini, menjatuhkan hukuman mati terhadap Perveen Bibi kerana membunuh serta beberapa lagi kesalahan keganasan.






Perveen juga dijatuhkan hukuman penjara 14 tahun dan denda satu juta rupee (RM42,500 ) bagi kesalahan lain berkaitan pembunuhan itu. Anak lelakinya, Mohammad Anees (abang mangsa) dijatuhkan hukuman penjara seumur hidup dan denda 1.5 juta rupee (RM64,000) kerana bersubahat.
Parveen dituduh mengikut undang-udang keganasan Pakistan, bukannya undang-undang pembunuhan demi maruah yang baru diluluskan kerana penggunaan minyak tanah.
Undang-undang baru itu juga berikutan pembunuhan selebriti media sosial Qandeel Baloch yang dibunuh abangnya, Julai lalu, kerana terlalu mendedahkan tubuh di media sosial.
Dalam kejadian terbaru semalam, polis menahan seorang lelaki kerana membunuh adik perempuannya dengan renjatan elektrik di Punjab, selepas mangsa berkahwin dengan lelaki pilihannya.
Menurut polis, mangsa diseksa abangnya sebelum diikat dengan kabel dan dikenakan renjatan elektrik.-HM

via CeritaGempakKomuniti
Read More
Mr Viralicious

Suspek kes curi di Hospital Likas ditahan


KOTA KINABALU, SABAH - Seorang lelaki yang berusia 32 tahun ditahan dipercayai terlibat dalam kegiatan mencuri beg di Hospital Likas, semalam. 

Suspek yang merupakan warga tempatan dan juga penganggur ditahan di Sulaman Central pada jam 4.30 petang hasil maklumat dan kerjasama orang awam melalui media sosial. 

Polis turut merampas sebuah kereta Proton Iriz berwarna hijau yang disewa oleh suspek. Polis juga sedang mengesan dua lagi rakan suspek yang telah menghilangkan diri. 

Dalam kejadian jam 3.15 petang di bahagian farmasi hospital semalam, perbuatan tiga suspek dirakam kamera litar tertutup (CCTV) yang menjadikan hospital itu sebagai lubuk untuk mencuri barangan milik pesakit. 


Lapor Berita Harian, mangsa berusia 55 tahun pada ketika itu sedang menunggu ubat sebelum didatangi seorang lelaki tidak dikenali menegur anaknya bagi mengalihkan perhatian mangsa. Sementara itu, seorang lagi suspek yang duduk di kerusi belakang kemudian mengambil beg mangsa sebelum melarikan diri.

Kes samun di Hospital Likas, Sabah
Dalam hospital spesis ni berani menyamun beg mangsa yang sedang leka melayan anak kecilnya. Lokasi: Hospital Likas Sabah
Posted by The Reporter - MY on Tuesday, 17 January 2017

Mangsa menyedari begnya yang mengandungi Samsung Note 5, pasport antarabangsa, buku ASB, beg tangan jenama Barry Smith dan wang tunai RM30 itu kemudian meminta bantuan pihak hospital untuk melihat rakaman CCTV, sekaligus membongkar kegiatan suspek. 

Ketua Polis Daerah Kota Kinabalu, ACP M. Chandra Muthu berkata, kes disiasatan di bawah Seksyen 360 Kanun Keseksaan. - The Reporter
Read More